Dharmasraya, Editor.- Perpacuan yang cukup sengit terjadi di etape II Tour de Singkarak (TdS) 2018 disaat mencapai garis finish di Pulau Punjung, tepatnya di depan Kantor Bupati Dharmasraya, Sumatera Barat. Jarak waktu antara juara 1 hingga sebelas pebalap yang mencapai garis finish, sangat tipis. 

Etape II yang menempuh perjalanan sepanjang 240,1 km dari Kota Sawahlunto – Kabupaten Dharmasraya, merupakan etape terpanjang pada TdS 2018 ini, dikuti oleh 130 pebalap. Perjalanan yang dimulai melalui Kota Sawahlunto dan kawasan geopark ini, ternyata tidak membuat para pebalap jadi terlena dengan keindahan alam disepanjang perjalanan.

Buktinya, pebalap dari Ningxia Sport Lottery (China) Oleksandi Polivoda berhasil mencapai garis paling depan  waktu 05.07.30. Atas keberhasilannya menaklukan etape terpanjang ini, tidak hanya membuat Oleksandi berhak mengenakan jersey yellow, tapi dia juga menjadi raja sprint dan juga berhak menerima green jersey.

Kemenangan pertama Oleksandi dari China ini, tidaklah berjalan mudah. Pasalnya, untuk mencapai garis Oleksandi diapit oleh sejumlah pebalap. Seperti Robert Muller dari Nex-CCN (Laos) yang menempati finish kedua, hanya berbeda waktu sekitar 3 detik saja.

Sementara untuk raja tanjakan (King of Mountain) , masih dipegang oleh tim dari Iran yakni Resvani Gerkolay tim Omidia Masshad Team (Iran). Artinya Resvani kembali mengenakan jersey Polka-Dot. Sebelumnya ia juga berhasil menjadi raja tanjakan pada etape I rute Bukittinggi – Sijunjung.

Berbeda dengan untuk pebalap terbaik Indonesia (Best Indonesian Rider), pada etape II ini tidak lagi dipegang oleh Jamalidin Novardianto dari tim PGN Cyling Team. Tim dari KFC yakni Muhammad Abdurrohman dinyatakan sebagai Best Indonesian Rider dengan catatan waktu 08.33.35 pada etape terpanjang ini. Waktu Abdurrohman lebih cepat 02.41 dari Jamal yang berada di posisi kedua.

Etape II ini dimulai pukul 09.00 Wib tadi pagi di Sawahlunto. Biasanya Kota Sawahlunto lebih sering menjadi lokasi finish pada setiap TdS diselenggarakan. Namun pada tahun ini, Sawahlunto menjadi lokasi start. Berkesempatan menjadi lokasi start, merupakan sebuah momen bagi peserta TdS 2018, untuk mengenal lebih jauh serta bisa menikmati keindahan dan kuliner yang ada di Kota Sawahlunto.  ** Herman/Rel

WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare


Sumber: portalberitaeditor.com
DOWNLOAD APK APLIKASI ANDROID BERITA RANAH MINANG


   

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.