Payakumbuh, Editor.- Kendati sudah sering ditertibkan dan ditindak tegas, namum balap liar di Kota Payakumbuh kembali membuat resah warga. Karena telah mengganggu kenyaman, warga langsung menyampaikan keluhannya kepada Wako Reza Falepi.

Begitu mendapatkan laporan, Walikota Payakumbuh,  Riza Falepi langsung memerintahkan jajaran Satuan Polidi Pamong Praja (Satpol PP) untuk meningkatkan patroli rutin.

Minggu (25/11) dinihari, Satpol PP dibawah pimpinan Plh. Kasatpol PP dan Damkar, Erizon didampingi Kabid Tibum Yuferdi, Kabid Penegak Perda Budi Kurniawan dan Kasi operasional Rikcy Zaindra melakukan patroli dan mengamankan 10 orang remaja yang diduga akan melakukan balap liar. Mereka kemudian dibawa ke Markas Satpol PP.

“Kita sengaja amankan sebanyak 10 orang remaja Karena kedapatan hendaknya melakukan aksi balap liar. Sempat terjadi perlawanan dari mereka, tapi Alhamdulillah, berkat kesiapan tim, aksi mereka bisa diamankan,” ujar Erizon.

Dijelaskan, perlawanan yang terjadi saat proses pengamanan berupa pelemparan batu dari remaja tersebut kearah petugas dan sempat mengenai Perut salah seorang petugas bernama Robi. Syukur petugas tersebut tidak mengalami cedera yang serius.

“Mereka karena tidak senang dengan penertiban yang kita lakukan kemudian ada yang melempar batu kearah petugas dari atas kendaraaannya, kemudian langsung kabur. Untuang yang kena perut, kalau mengenai kepala, mungkin sudah bocor karena batu yang dilemparkan cukup besar dan runcing,” jelas Erizon.

Petugas kemudian memgamankan para remaja yang tidak sempat kabur. Mereka diproses oleh penyidik Pol PP Dan diminta untuk menghadirkan orang tuanya serta membuat surat perjanjian sebelum diserahkan kembali kepada orang tua masing-masing. ** Yus

WhatsAppFacebookTwitterYahoo MailLineGoogle GmailEmailYahoo BookmarksShare


Sumber: portalberitaeditor.com
DOWNLOAD APK APLIKASI ANDROID BERITA RANAH MINANG


   

Posting Komentar

Diberdayakan oleh Blogger.